Pilkada Serentak Ditunda, Panwascam di Sumenep Diberhentikan Sementara

  • Whatsapp
banner 468x60

Madurazone. SUMENEP – Penundaan pelaksanaan pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak 2020 ternyata berdampak pada badan Adhoc Badan Pengawad Pemilu (Bawaslu) Sumenep, Madura, Jawa Timur. Buktinya, Panwascam (panitia pengawas kecamatan) dan kesekretariatan di 27 kecamatan di Sumenep, serta badan adhoc bawaslu di bawahnya.

Pemberhentian sementara itu tertuang dalam Surat Keputusan (SK) Bawaslu Sumenep nomor : 010/K.JI-26/HK.01.01/III/2020 tentang Pemberhentian Sementara Panwascam dalam Rangka Pilbup dan Pilwabup Sumenep tahun 2020, tertanggal 30 Maret 2020.

Muat Lebih

banner 300250

Dalam SK yang ditandatangani langsung Ketua Bawaslu Sumenep, Anwar Norish itu dijelaskan, salah satu pertimbangan dikeluarkannya SK tersebut yakni SK KPU RI tentang penundaan pelaksanaan pilkada serentak tahun 2020 dalam upaya pencegahan penyebaran corona virus desease tahun 2019 (Covid-19).

Koordinator Divisi Hukum dan Hubungan Masyarakat (Humas) Bawaslu Sumenep, Imam Syafi’i mengatakan, pemberhentian sementara badan adhoc tersebut juga menindaklanjuti intruksi Bawaslu RI tanggal 27 Maret 2020 untuk dilakukan pemberhentian badan adhoc oleh Bawaslu Kabupaten atau Kota per tanggal 31 Maret 2020.

“Bawaslu Sumenep melakukan proses pemberhentian sementara badan adhoc Bawaslu ini menindaklanjuti intruksi Bawaslu RI, sampai kita menunggu intruksi berikutnya,” kata Imam saat dihubungi media, Selasa (31/03).

Disinggung ihwal proses selanjutnya ketika tahapan Pilkada serentak sudah bisa dilaksanakan, imam mengatakan, pihaknya menunggu intruksi lanjutan dari Bawaslu RI, apakah akan mengaktifkan kembali masa kerja Panwascam saat ini, ataupun melakukan rekrutmen ulang.

“Kalau itu kita menunggu intruksi selanjutnya. Sekarang kita sifatnya melakukan pemberhentian sementara atas penundaan tahapan Pilkada,” ucapnya. (nz/yt)

banner 300x250

Pos terkait

banner 468x60